Kamis, 28 Juni 2012

Makalah Anemia


KATA PENGANTAR

Puji syukur kita ucapkan kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat Nya penulis dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan judul “ANEMIA PADA KEHAMILAN”. Dalam makalah ini penulis merangkum apa itu depresi postpartum dan tanda  gejala nya. Penulis sangat menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini penulis memiliki banyak keterbatasan ,sehingga jika pembaca menemukan kekurangan atau kekeliruan dengan hati terbuka penulis menerima salam dan kritik yang membangun.
            Akhirnya ,penulis ucapkan selamat membaca,semoga kita dapat memanfaatkan makalah ini bersama-sama,dengan dasar itikad yang baik untuk mengimplementasikannya dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.



Padang, 31 Maret 2012


Penulis


i
 

 

DAFTAR ISI

Kata Pengantar
Daftar Isi
Bab I     :    Pendahuluan    ..................................................................................................   1
Bab II    :    Pembahasan  .....................................................................................................   3
Bab III  :    Manajement Varney  ........................................................................................ 20
Bab IV  :    Penutup  ............................................................................................................ 26
Daftar Pustaka


ii
 

 
BAB I
PENDAHULUAN
A.       LATAR BELAKANG
Masa kehamilan merupakan masa dimana tubuh sangat membutuhkan asupan makan yang maksimal baik untuk jasmani maupun rohani (selalu rileks dan tidak stress). Di masa-masa ini pula, wanita hamil sangat rentan terhadap menurunnya kemampuan tubuh untuk bekerja secara maksimal. Wanita hamil biasanya sering mengeluh sering letih, kepala pusing, sesak nafas, wajah pucat dan berbagai macam keluhan lainnya. Semua keluhan tersebut merupakan indikasi bahwa wanita hamil tersebut sedang menderita anemia pada masa kehamilan.
Penyakit ini terjadi akibat rendahnya kandungan hemoglobin dalam tubuh semasa mengandung. Anemia ini secara sederhana dapat kita artikan dengan kurangnya sel-sel darah merah di dalam darah daripada biasanya.
Anemia pada kehamilan di Indonesia masih tinggi, dengan angka nasional 65% yang setiap daerah mempunyai variasi berbeda. Anemia gangguan medis yang paling umum ditemui pada masa hamil, mempengaruhi sekurang – kurangnya 20% wanita hamil. Wanita ini memiliki insiden komplikasi puerperal yang lebih tinggi, seperti infeksi, daripada wanita hamil dengan nilai hematologi normal.
Anemia menyebabkan penurunan kapasitas darah untuk membawa oksigen. Jantung berupaya mengonpensasi kondisi ini dengan meningkatkan curah jantung. Upaya ini meningkatkan kebebasan kerja jantung dan menekan fungsi ventricular. Dengan demikian, anemia yang menyertai komplikasi lain (misalnya, preeklampsia) dapat mengakibatkan jantung kongestif.
Apabila seorang wanita mengalami anemia selama hamil, kehilangan darah pada saat ia melahirkan, bahkan kalaupun minimal, tidak ditoleransi dengan baik. Ia berisiko membutuhkan transfusi darah. Sekitar 80% kasus anemia pada masa hamil merupakan anemia tipe defisiensi besi (Arias, 1993). Dua puluh persen (20%) sisanya mencakup kasus anemia herediter dan berbagai variasi anemia didapat, termasuk anemia defisiensi asam folat, anemia sel sabit dan talasemia.
B.        TUJUAN
a.       Tujuan Umum
Mengetahui bagaimana cara mengatasi ibu hamil dengan kasus anemia selama kehamilan sehingga dapat menekan terjadinya komplikasi lebih lanjut
b.      Tujuan Khusus
·         Mengetahui apa itu anemia dalam kehamilan
·         Mengetahui tanda dan gejala anemia dalam kehamilan
·         Mengetahui epidemiologi anemia dalam kehamilan
·         Mengetahui etiologi anemia dalam kehamilan
·         Mengetahui patofisiologi anemia dalam kehamilan
·         Mengetahui klasifikasi anemi dalam kehamilan
·         Mengetahui penatalaksanaan anemia dalam kehamilan
C.       MANFAAT
·         Bagi Mahasiswa
Makalah ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dan wawasan mahasiswa, sehingga dapat mengaplikasikannya dalam memberikan asuhan kebidanan.
·         Bagi Petugas Kesehatan
Makalah ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi petugas kesehatan khususnya bidan dalam memberikan asuhan kebidanan.



BAB II
ISI

A.    PENGERTIAN ANEMIA  DALAM KEHAMILAN
Anemia dalam kehamilan ialah kondisi ibu dengan kadar Hb < 11,00 gr% Pada trimester I dan III atau kadar Hb < 10,50 gr% pada trimester II. Karena ada perbedaan dengan kondisi wanita tidak hamil karena hemodilusi terutama terjadi pada trimester II(Sarwono P, 2002).
Anemia pada wanita hamil jika kadar hemoglobin atau darah merahnya kurang dari 10,00 gr%. Penyakit ini disebut anemia berat. Jika hemoglobin < 6,00 gr% disebut anemia gravis. Jumlah hemoglobin wanita hamil adalah 12,00-15,00 gr% dan hematokrit adalah 35,00-45,00% (Mellyna, 2005).
Anemia hamil disebut ” potential danger to matter and child (potensial membahayangkan ibu dan anak) ”, karena itulah anemia memerlukan perhatian khusus dari semua pihak yang terkait dalam pelayanan kesehatan pada lini terdepan.
Baik di negara maju maupun di negara berkembang, seseorang disebut menderita anemia bila kadar Hemoglobin (Hb) kurang dari 10 gr %, disebut anemia berat atau bila kurang dari 6 gr %, disebut anemia gravis.
Wanita tidak hamil mempunyai nilai normal hemoglobin 12 – 15 gr % dan hematokrit 35-54 %, angka – angka tersebut juga berlaku untuk wanita hamil, terutama wanita yang mendapat pengawasan selama hamil. Oleh karena itu, pemeriksaan hematokrit dan hemogloblin harus menjadi pemeriksaan darah rutin selama pengawasan antenatal. Sebaiknya pemerintahan dilakukan setiap 3 bulan atau paling sedikit 1 kali pada pemeriksaan pertama atau pada triwulan pertama dan sekali lagi pada triwulan akhir.
B.  EPIDEMIOLOGI ANEMIA
Berdasarkan data SKRT tahun 1995 dan 2001, anemia pada ibu hamil sempat mengalami penurunan dari 50,9% menjadi 40,1% (Amiruddin, 2007). Angka kejadian anemia di Indonesia semakin tinggi dikarenakan penanganan anemia dilakukan ketika ibu hamil bukan dimulai sebelum kehamilan. Berdasarkan profil kesehatan tahun 2010 didapatkan data bahwa cakupan pelayanan K4 meningkat dari 80,26% (tahun 2007) menjadi 86,04% (tahun 2008), namun cakupan pemberian tablet Fe kepada ibu hamil menurun dari 66,03% (tahun 2007) menjadi 48,14% (Depkes, 2008).
Frekuensi timbulnya anemia dalam  kehamilan tergantung pada suplementasi besi. Taylor dkk melaporkan rata-rata kadar hemoglobin sebesar 12,7 g/dl pada wanita yang mengkonsumsi suplemen besi sementara rata-rata hemoglobin sebesar 11,2 g/dl pada wanita yang tidak mengkonsumsi suplemen.
Karakter Trias Epidemiologi
1)      Host
Faktor host (pejamu) dalam kasus anemia pada ibu hamil adalah ibu hamil yang terdiri dari:
a.       Umur
Semakin muda umur ibu hamil, semakin berisiko untuk terjadinya anemia. Hal ini didukung oleh penelitian Adebisi dan Strayhorn (2005) di USA bahwa ibu remaja memiliki prevalensi anemia kehamilan lebih tinggi dibanding ibu berusia 20 sampai 35 tahun. Hal ini dapat dikarenakan pada remaja, Fe dibutuhkan lebih banyak karena pada masa tersebut remaja membutuhkannya untuk pertumbuhan, ditambah lagi jika hamil maka kebutuhan akan Fe lebih besar seperti yang sudah dijelaskan pada riwayat alamiah. Selain itu, faktor usia yang lebih muda dihubungkan dengan pekerjaan, status sosial ekonomi dan pendidikan yang kurang.
b.      Kelompok etnik
Berdasarkan penelitian Adebisi dan Strayhorn (2005) di USA bahwa ras kulit hitam memiliki risiko anemia pada kehamilan 2 kali lipat dibanding dengan kulit putih. Hal ini juga dihubungkan dengan status sosial ekonomi
c.       Keadaan Fisiologis
Keadaan fisiologis ibu hamil, peningkatan Hb tidak sebanding dengan penambahan volume plasma yang lebih besar, selain itu didukung dengan kebutuhan intake Fe yang lebih banyak untuk eritropoesis.
d.      Keadaan imunologis
Keadaan imunologis dari ibu hamil yang dapat menyebabkan anemia dihubungkan dengan proses hemolitik sel darah merah yang nantinya disebut anemia hemolitik. Hal ini juga berhubungan dengan ada maupun tidak adanya penyakit yang mendasari seperti SLE(Systemic Lupus Erythematosus) yang dapat menyebabkan hancurnya sel darah merah.
e.       Kebiasaan
Kebiasaan ini meliputi kebiasaan makan pada ibu hamil, apakah intake nutrisinya adekuat atau tidak atau mengandung Fe, asam folat, vitamin B12 ataukah tidak. Selain itu, kebiasaan ibu hamil dalam memeriksakan kehamilannya di tempat pelayanan kesehatan juga mempengaruhi besar kecilnya kejadian anemia pada ibu hamil. Menurut penelitian Adebisi dan Strayhorn (2005) di USA, bahwa ibu hamil yang merokok dan minum alkohol juga mempengaruhi terjadinya anemia.
f.       Sosial ekonomis
Faktor sosial ekonomi diantaranya adalah kondisi ekonomi, pekerjaan dan pendidikan. Ibu hamil dengan keluarga yang memiliki pendapatan yang rendah akan mempengaruhi kemampuan untuk menyediakan makanan yang adekuat dan pelayanan kesehatan untuk mencegah dan mengatasi kejadian anemia. Ibu hamil yang memiliki pendidikan yang kurang juga akan mempengaruhi kemampuan ibu dalam mendapatkan informasi mengenai anemia pada kehamilan.
g.      Faktor kandungan dan kondisi/ riwayat kesehatan
Faktor kandungan diantaranya paritas, riwayat prematur sebelumnya, dan usia kandungan. Ibu dengan riwayat prematur sebelumnya lebih berisiko dibanding dengan ibu yang tidak memiliki riwayat tersebut. Ibu dengan primipara berisiko lebih rendah untuk terjadi anemia daripada ibu dengan multipara (Omoniyi, Stayhorn, 2005). Kondisi atau riwayat kesehatan diantaranya adalah apakah ibu hamil menderita penyakit diabetes, ginjal, hipertensi, dan penyakit kronis lainnya. Ibu hamil mempunyai riwayat penyakit kronis tersebut, semakin berisiko terjadinya anemia pada ibu hamil (Omoniyi, Stayhorn, 2005).
2)      Agen
Agens atau sumber penyakit pada anemia ibu hamil diantaranya yaitu:
a.       Unsur gizi
Terjadinya anemia pada ibu hamil juga dapat disebabkan karena defisiensi Fe, asam folat dan vitamin B dalam makanan. Defisiensi ini dapat terjadi karena kebutuhan Fe yang meningkat, kurangnya cadangan dan berkurangnya Fe dalam tubuh ibu hamil.
b.      Kimia dari dalam dan luar
Anemia pada ibu hamil juga dapat terjadi karena berhubungan dengan kimia dan obat. Anemia tersebut dinamakan anemia aplastik. Kehamilan mengakibatkan peningkatan sintesa laktogen plasenta, eritropoetin dan estrogen. Laktogen plasenta dan eritropoetin menstimulasi hematopoesis dimana estrogen menekan sumsum tulang. Ketidakseimbangan tersebut menyebabkan hipoplasia (Choudry et al, 2002 dalam Yilmaz et al, 2007).
c.       Faktor faali/ fisiologis
Faktor fisiologis ini meliputi peningkatan eritrosit dan Hb tidak sebanyak dengan peningkatan volume plasma pada kehamilan sehingga terjadi hipervolemi. Hal tersebut berisiko terjadinya anemia pada kehamilan.
3)      Lingkungan
Dari ketiga faktor lingkungan (fisik, biologis dan sosial ekonomi) yang dapat mempengaruhi kejadian anemia pada ibu hamil yaitu faktor sosial ekonomi. Kondisi sosial berupa dukungan dari keluarga dan komunitas akan mempengaruhi kejadian anemia pada ibu hamil. Jika keluarga mendukung terhadap intake nutrisi yang adekuat pada ibu hamil dan memotivasi dalam memeriksakan kehamilannya secara rutin, maka kemungkinan kecil terjadi anemia.
Jika lingkungan komunitas menyediakan sarana pelayanan kesehatan, tenaga kesehatan dan kader maka pelayanan kesehatan akan meningkat sehingga kejadian anemia kemungkinan kecil terjadi. Selain itu, pendidikan ibu hamil yang semakin tinggi akan mempengaruhi kemampuan dalam mendapatkan informasi. Kondisi ekonomi akan mempengaruhi kemampuan ibu hamil dan keluarga dalam menyediakan nutrisi yang adekuat dan memberikan pelayanan kesehatan yang sesuai.

C.       PATOGENESA ANEMIA PADA KEHAMILAN
Riwayat alamiah penyakit merupakan gambaran tentang perjalanan perkembangan penyakit pada individu dimulai sejak terjadinya paparan dengan agen penyebab sampai terjadinya kesembuhan atau kematian tanpa terinterupsi oleh suatu intervensi preventif maupun terapeutik (CDC, 2010 dikutip Murti, 2010). Hal ini diawali dengan terjadinya interaksi antara host, agent, dan lingkungan. Perjalanan penyakit dimulai dengan terpaparnya host yang rentan (fase suseptibel) oleh agen penyebab. Sumber penyakit (agens) pada anemia ibu hamil diantaranya dapat berupa unsur gizi dan faktor fisiologis. Pada saat hamil, ibu sebagai penjamu (host).
Dari faktor faal atau fisiologis, kehamilan menyebabkan terjadinya peningkatan volume plasma sekitar 30%, eritrosit meningkat sebesar 18% dan hemoglobin bertambah 19%. Peningkatan tersebut terjadi mulai minggu ke-10 kehamilan. Berdasarkan hal tersebut dapat dilihat bahwa bertambahnya volume plasma lebih besar daripada sel darah (hipervolemia) sehingga terjadi pengenceran darah. Hemoglobin menurun pada pertengahan kehamilan dan meningkat kembali pada akhir kehamilan.
Namun, pada trimester 3 zat besi dibutuhkan janin untuk pertumbuhan dan perkembangan janin serta persediaan setelah lahir. Hal inilah yang menyebabkan ibu hamil lebih mudah terpapar oleh agen sehingga berisiko terjadinya anemia. Sedangkan, dari unsur gizi ibu hamil dihubungkan dengan kebutuhan akan zat besi (Fe), asam folat, dan vitamin B12. Keluhan mual muntah pada ibu hamil trimester 1 dapat mengurangi ketersediaan zat besi pada tubuh ibu hamil. Dan kebutuhan zat besi pada ibu hamil trimester 3 untuk pertumbuhan dan perkembangan janin juga membuat kebutuhan zat besi pada ibu hamil semakin besar. Padahal, zat besi dibutuhkan untuk meningkatkan sintesis hemoglobin.
Jika fase suseptibel di atas tidak tertangani, maka akan terjadi proses induksi menuju fase subklinis (masa laten) dan kemudian fase klinis dimana mulai muncul tanda dan gejala anemia seperti cepat lelah, sering pusing, malaise, anoreksia, nausea dan vomiting yang lebih hebat, kelemahan, palpitasi, pucat pada kulit dan mukosa, takikardi dan bahkan hipotensi. Selama tahap klinis, manifestasi klinis akan menjadi hasil akhir apakah mengalami kesembuhan, kecacatan, atau kematian (Rohtman, 2002 dalam Murti,2010). Misalnya jika terjadi pada trimester I akan mengakibatkan abortus dan kelainan kongenital, pada trimester II dapat mengakibatkan persalinan prematur, perdarahan antepartum, gangguan pertumbuhan janin, asfiksia, BBLR, mudah terkena infeksi dan bahkan kematian. Sedangkan pada trimester III akan menimbulkan gangguan his, janin lahir dengan anemia, persalinan tidak spontan .
Periode Prepathogenesis dan Pathogenesis
Tahap prepathogenesis adalah tahap sebelum terjadinya penyakit. Sehingga, tahap ini terdiri dari fase suseptibel dan subklinis (asimtomatis). Pada tahap ini, secara patofisiologis anemia terjadi pada kehamilan karena terjadi perubahan hematologi atau sirkulasi yang meningkat terhadap plasenta. Hal ini berhubungan dengan meningkatnya volume plasma tetapi tidak sebanding dengan penambahan sel darah dan hemoglobin. Selain itu, dapat disebabkan kebutuhan zat besi yang meningkat serta kurangnya cadangan zat besi dan intake zat besi dalam makanan. Zat besi diperlukan untuk eritropoesis (Atmarita, 2004 dalam Amiruddin et al, 2007).
Jika total zat besi dalam tubuh menurun akibat cadangan dan intake zat besi yang menurun, maka akan terjadi penurunan zat besi pada hepatosit dan makrofag hati, limpa dan sumsum tulang belakang. Setelah cadangan habis, akan terjadi penurunan kadar Fe dalam plasma padahal suplai Fe pada sumsum tulang untuk pembentukan hemoglobin menurun. Hal ini mengakibatkan terjadinya peningkatan eritrosit tetapi mikrositik sehingga terjadi penurunan kadar hemoglobin (Choudry et al, 2002 dalam Yilmaz et al, 2007). Anemia pada kehamilan tersebut dinamakan anemia defisiensi besi. Klasifikasi anemia dalam kehamilan lainnya diantaranya adalah anemia megaloblastik, anemia hipoplastik dan anemia hemolitik.
Anemia megaloblastik termasuk dalam anemia makrositik dimana anemia terjadi karena kekurangan asam folat dan atau vitamin B12. Anemia hemolitik adalah anemia yang disebabkan karena penghancuran eritrosit yang lebih cepat dari pembuatannya akibat kehilangan darah akut/ kronis (Basu, 2010).
Jika sebab-sebab di atas terjadi pada ibu hamil secara beriringan maka akan menimbulkan manifestasi klinis anemia. Pada saat tanda dan gejala tersebut muncul, tahap inilah yang disebut dengan tahap awal pathogenesis. Tahap ini berakhir sampai fase kesembuhan, kecacatan atau kematian.
Kemudian tahap patogenesis berakhir pada kesembuhan, kecacatan dan bahkan kematian. Jika timbul kesakitan atau kecacatan dapat berdampak pada kehamilannya, janinnya, persalinannya dan bayi nantinya.
Perubahan hematologi sehubungan dengan kehamilan adalah oleh karena perubahan sirkulasi yang makin meningkat terhadap plasenta dari pertumbuhan payudara. Volume plasma meningkat 45-65% dimulai pada trimester ke II kehamilan,dan maksimum terjadi pada bulan ke 9 dan meningkatnya sekitar 1000 ml, menurunsedikit menjelang aterem serta kembali normal 3 bulan setelah partus. Stimulasi yang meningkatkan volume plasma seperti laktogen plasenta, yang menyebabkan peningkatan sekresi aldesteron.
D.      PENCEGAHAN DAN PERAN PERAWAT DALAM PENCEGAHAN
Anemia dapat dicegah dengan mengonsumsi makanan bergizi seimbangdengan asupan zat besi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh. Zat besi dapatdiperoleh dengan cara mengonsumsi daging (terutama daging merah) seperti sapi. Zat besi juga dapat ditemukan pada sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam dan kangkung, buncis, kacang polong, serta kacang-kacangan. Perlu diperhatikan bahwa zat besi yang terdapat pada daging lebih mudah diserap tubuh daripada zat besi pada sayuran atau pada makanan olahan seperti sereal yang diperkuat dengan zat besi. Upaya pencegahan dapat dilakukan dengan pemberian suplemen Fe dosisrendah 30 mg pada trimester ketiga ibu hamil non anemik (Hb lebih/=11g/dl),sedangkan untuk ibu hamil dengan anemia defisiensi besi dapat diberikan suplemenFe sulfat 325 mg 60-65 mg, 1-2 kali sehari. Untuk yang disebabkan oleh defisiensiasam folat dapat diberikan asam folat 1 mg/hari atau untuk dosis pencegahan dapatdiberikan 0,4 mg/hari. Dan bisa juga diberi vitamin B12 100-200 mcg/hari
Peran bidan dapat masuk dalam tahap pencegahan. Dimana tahap pencegahan tediri dari tiga(3) yaitu :
1.      Pencegahan Primer
Pencegahan primer dilakukan pada fase prepathogenesis yaitu pada tahap suseptibel dan induksi penyakit sebelum dimulainya perubahan patologis. Tujuan pencegahan ini untuk mencegah atau menunda terjadinya kasus baru penyakit dan memodifikasi faktor risiko atau mencegah berkembangnya faktor risiko (AHA Task Force, 1998 dalam Murti 2010).
Pada pencegahan dalam anemia ibu hamil ini, bidan komunitas dapat berperan sebagai edukator seperti memberikan nutrition education berupa asupan bahan makanan yang tinggi Fe dan konsumsi tablet besi atau tablet tambah darah selama 90 hari. Edukasi tidak hanya diberikan pada saat ibu hamil, tetapi ketika belum hamil. Penanggulangannya, dimulai jauh sebelum peristiwa melahirkan (Junadi, 2007). Selain itu, bidan juga dapat berperan sebagai konselor atau sebagai sumber berkonsultasi bagi ibu hamil mengenai cara mencegah anemia pada kehamilan.
Selain itu, sebagai fasilitator bidan dapat mengaktifkan kader dan posyandu balita atau pembentukan posyandu (jika belum ada) sebagai tenaga, sarana dan tempat dalam mempromosikan kesehatan. Bidan juga dapat menjadi motivator bagi ibu hamil untuk memeriksakan kehamilannya secara rutin di tempat pelayanan kesehatan terdekat dan memotivasi keluarga ibu hamil untuk selalu mendukung perawatan yang dilakukan pada ibu hamil untuk mencegah terjadinya anemia.
2.        Pencegahan Sekunder
Pencegahan sekunder merupakan pencegahan yang dilakukan pada tahap pathogenesis yaitu mulai pada fase asimtomatis sampai fase klinis atau timbulnya gejala penyakit atau gangguan kesehatan. Pada pencegahan sekunder, yang dapat dilakukan oleh bidan komunitas diantaranya adalah sebagai care giver diantaranya melakukan skirinning (early detection) seperti pemeriksaan hemoglobin (Hb) untuk mendeteksi apakah ibu hamil anemia atau tidak, jika anemia, apakah ibu hamil masuk dalam anemia ringan, sedang, atau berat. Selain itu, juga dilakukan pemeriksaan terhadap tanda dan gejala yang mendukung seperti tekanan darah, nadi dan melakukan anamnesa berkaitan dengan hal tersebut. Sehingga, bidan dapat memberikan tindakan yang sesuai dengan hasil tersebut.
Dalam hal ini, bidan dapat berperan juga sebagai penemu kasus, peneliti, konselor, edukator, motivator, fasilitator dan kolaborator. Sebagai penemu kasus dan peneliti, bidan dapat menggambarkan dan melaporkan kejadian anemia pada ibu hamil di suatu daerah, sehingga datanya bermanfaat untuk dinas terkait dalam rangka penanganan terhadap kejadian anemia tersebut. Jika ibu hamil terkena anemia, maka bidan sebagai care giver dan kolaborator dapat memberikan terapi oral berupa Fe dan memberikan rujukan kepada ibu hamil ke rumah sakit untuk diberikan transfusi (jika anemia berat).
Bidan dapat memberikan pengarahan dan motivasi kepada ibu hamil dan keluarganya supaya tidak berlanjut pada komplikasi yang tidak diinginkan pada ibu dan janin. Bidan juga dapat memotivasi kader untuk dapat membantu mendeteksi adanya anemia pada ibu hamil di wilayahnya.
3.        Pencegahan Tersier
Pencegahan tersier dilakukan untuk mencegah perkembangan penyakit ke arah yang lebih buruk untuk memperbaiki kualitas hidup klien seperti untuk mengurangi atau mencegah terjadinya kerusakan jaringan, keparahan dan komplikasi penyakit, mencegah serangan ulang dan memperpanjang hidup.
Contoh pencegahan tersier pada anemia ibu hamil diantaranya yaitu mempertahankan kadar hemoglobin tetap dalam batas normal, memeriksa ulang secara teratur kadar hemoglobin, mengeliminasi faktor risiko seperti intake nutrisi yang tidak adekuat pada ibu hamil, tetap mengkonsumsi tablet Fe selama kehamilan dan tetap mengkonsumsi makanan yang adekuat setelah persalinan. Dalam hal ini, bidan dapat berperan sebagai care giver, edukator, konselor, motivator, kolaborator, dan fasilitator.

E.     GEJALA ANEMIA DALAM KEHAMILAN
·         Ibu mengeluh cepat lelah, Sering pusing, Mata berkunang-kunang,
·         Nafsu makan turun (anoreksia), mual, muntah
·         Konsentrasi hilang,
·         Nafas pendek (pada anemia parah)
·         Keluhan mual muntah lebih hebat pada hamil muda.
·         Keletihan,  malaise, atau mudah megantuk
·          Pusing atau kelemahan
·          Sakit kepala
·         Lesi pada mulut dan lidah
·         Kulit pucat
·         Mukosa membrane atau kunjung tiva pucat
·         Dasar kuku pucat
·         Takikardi
·         perubahan jaringan epitel kuku, gangguan sistem neurumuskular
·         disphagia dan pembesaran kelenjar limpa.

F.     ETIOLOGI ANEMIA DALAM KEHAMILAN
Penyebab anemia pada umumnya adalah sebagai berikut :
·         Kurang gizi (malnutrisi) seperti zat besi, asam folat, dan B12
·         Kemampuan perombakan sel darah merah yang terlalu cepat
·         Malabsorpsi
·         Kehilangan darah banyak seperti persalinan yang lalu, haid dan lain-lain
·         Penyakit-penyakit kronik seperti TBC paru, cacing usus, malaria,

G.      DIAGNOSA ANEMIA KEHAMILAN
Penegakan DX pada kehamilan dapat dilakukan dengan anamnesa, pada anamnesa akan didapatkan keluhan cepat lelah, sering pusing–pusing, mata berkunang –kunang, dan muntah lebih sering dan hebat pada kehamilan muda.
Pada pemeriksaan umum didapatkan tekanan daran ibu rendah jumlah plasma darah lebih banyak dari eritrosit sehingga darah ibu lebih encer. Nadi ibu cepat karena kerja jantung lebih meningkat untuk membawa makanan dan oksigen keseluruh tubuh serta transportasi ke dalam rahim
Pada pemeriksaan inspeksi, diperoleh data kalau konjungtiva ibu pucat, telapak tangan pucat, bagian pinggir bibir pucat, karena darah ibu tidak mencukupi sampai kebagia-bagian ujung tubuh ibu. Ibu juga terlihat lemah, letih, lesu, karena kurangnya nutrisi untuk beraktivitas.
Sedangkan pemeriksaan HB dan pengawasan HB dapat dilakukan secara sederhana dengan menggunakan alat Hb sahli. Hasil pemeriksaan HB dengan dengan sahli dapat digolongkan sebagai berikut :
·         HB 11 gr % Tidak anemia
·         9 – 10 gr % Anemia ringan
·         7 – 8 gr % Anemia sedang
·         < 7 gr % Anemia berat

H.      JENIS-JENIS ANEMIA
Banyak faktor – faktor yang mempengaruhi pembentukan darah adalah sebagai berikut :
a.         komponen (bahan) yang berasal dari makanan
·         Protein, glukosa, lemak
·         Vitamin B12, asam falat, Vit C
·         Elemen dasar : Fe, Ion Cu, Zink
b.        Sum-sum tulang
c.         Kemampuan reabsorpsi usus terhadap bahan yang diperlukan
d.        Umur sel darah merah (eritrosit) terbatas sekitar 120 hari. Sel – sel darah merah yang sudah tua dihancurkan kembali menjadi bahan baku untuk membentuk sel darah yang baru.
e.         Terjadinya perdarahan yang kronik (menahun)
·         Menstruasi
·         Penyakit yang menyebabkan perdarahan pada wanita seperti mioma uteri,
Polip Serviks, penyakit darah.
Berdasarkan atas faktor – faktor diatas maka anemia dapat digolongkan menjadi :
1.      Anemia Zat Besi (kejadian 62,30%)
Anemia dalam kehamilan yang paling sering ialah anemia akibat kekurangan zat besi. Kekurangan ini disebabkan karena kurang masuknya unsur zat besi dalam makanan, gangguan reabsorbsi, dan penggunaan terlalu banyaknya zat besi.
Morfologi terdiri dari SDM hipokrom mikrositik. Zat besi serum menurun dan kapasitas pengikat zat besi meningkat. Merupakan anemia yang paling sering dijumpai pada kehamilan. Hal ini disebabkan oleh kurang masuknya unsur besi dalam makanan, karena gangguan resorpsi, ganguan penggunaan atau karena terlampaui banyaknya besi keluar dari badan, misalnya pada perdarahan. Keperluan besi bertambah dalam kehamilan terutama pada trimester terakhir. Keperluan zat besi untuk wanita hamil 17 mg
2.      Anemia Megaloblastik (kejadian 29,00%)
Anemia megaloblastik adalah penyakit yang ditandai dengan penurunan jumlah SDM (sel darah merah) dan hipokrom makrositik Anemia megaloblastik dalam kehamilan disebabkan karena defisiensi asam folat. Umumnya terkait dengan anemia defisiensi zat besi. Jarang dijumpai kasus anemia megaloblastik saja
3.        Anemia Hipoplastik (kejadian 80,00%)
Anemia pada wanita hamil yang disebabkan karena sumsum tulang kurang mampu membuat sel-sel darah merah. Dimana etiologinya belum diketahui dengan pasti kecuali sepsis, sinar rontgen, racun dan obat-obatan.
4.        Anemia Hemolitik (kejadian 0,70%)
Anemia yang disebabkan karena penghancuran sel darah merah berlangsung lebih cepat, yaitu penyakit malaria.
Suatu defek enzimatik yang terkait-kromosom X dan diturunkan, yang ditandai dengan ketidak mampuan tubuh memproduksi enzim G6PD, yaitu enzim yang berfungsi sebagai katalis penggunaan glukosa secara aerob oleh SDM. Anemia ini dapat ditemukan pada keturunan Afrika-Amerika, Asia, dan Mediterania. Kejadiannya Dua persen dari semua  wanita keturunan Afrika-Amerika menderita penyakit ini.
penyebabnya Infeksi dan beberapa obat oksidik pada kondisi defisiensi G6PD akan memicu hemolisis SDM yang megakibatkan anemia hemolitik ringan sampai berat.
5.      Anemia Pernisiosa
Anemia pernisiosa disebabkan kekurangan faktor intrinsik pada asam lambung, yang diperlukan untuk absorbsi vitamin B12 dari makanan . karena B12 tidak dapat diabsorbsi, SDM tidak matang dengan normal.  Kasus ini jarang dijumpai pada individu dibawah usia 35 tahun.
6.      Anemia Sel Sabit
Pada sifat (trait) sel sabit, ada satu gen normal dan satu gen Hb-S. gejala tidak tampak kecuali pada keadaan deprivasi oksigen berat. Pada penyakit sel sabit, kedua gen adalah Hb-S. penyakit ini kronik dan melemahkan. Angka morbiditas dan mortalitas penyakit ini tinggi. Kejadiannya Satu dari 12 keturunan Afrika-Amerika membawa sifat sel sabit. Satu dari 500 keturuna Afrika-Amerika menderita penyakit ini.

I.         PENGARUH ANEMIA PADA KEHAMILAN DAN JANIN.
a.       Bahaya selama kehamilan
·         Persalinan Prematur
·         Mudah terjadinya Infeksi
·         Ancaman Dekompensasi Cordis (jika HB < 6 gr)
·         Hiperemesis Gravidarum
·         Perdarahan Antepartum
·         KPD ( Ketuban Pecah Dini )
b.      Bahaya saat persalinan
·         Gangguan his kekuatan mengejan
·         Pada kala I dapat berlangsung lama dan terjadi partus terlantar
·         Pada kala II berlangsung lama sehingga dapat melelahkan
dan sering memerlukan tindakan dan operasi kebidanan.
·         Pada kala III (Uri) dapat diikuti Retencio Placenta, PPH
karena Atonnia Uteri
·         Pada kala IV dapat terjadi pendarahan Post Partum Sekunder
dan Atonia Uteri
c.       Bahaya pada saat Nifas
·         Terjadi Subinvolusi Uteri yang dapat menimbulkan perdarahan
·         Memudahkan infeksi Puerpurium
·         Berkurangnya pengeluaran ASI
·         Dapat terjadi DC mendadak setelah bersalin
·         Memudahkan terjadi Infeksi mamae
d.      Pengaruh Anemia Terhadap Janin
Meskipun janin mampu menyerap berbagai kebutuhan dari Ibunya tetapi jika anemia akan mengurangi kemampuan metabolisme tubuh sehingga mengganggu pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim. Pengaruh – pengaruhnya terhadap janin diantaranya :
·         Abortus
·         Kematian Interauterin
·         Persalinan Prematuritas tinggi
·         BBLR
·         Kelahiran dengan anemia
·         Terjadi cacat kongenital
·         Bayi mudah terjadi Infeksi sampai pada kematian
·         Intelegensi yang rendah
·         Kekuranganenergi dalam asupan makanan yang dikonsumsi menyebabkan tidak tercapainya penambahan berat badan ideal dari ibu hamil yaitu sekitar 11 - 14kg. Kekurangan itu akan diambil dari persediaan protein yang dipecah menjadienergi

J.      KEBUTUHAN ZAT BESI PADA WANITA HAMIL
Wanita memerlukan zat besi lebih tinggi dari pada laki – laki karena terjadi menstruasi dengan perdarahan sebanyak kurang lebih 50 cc – 80 cc setiap bulan pada wanita dan kehamilan, zat besi yang berkurang sebesar 30 – 40 mg. Pada saat kehamilan memerlukan tambahan zat besi untuk menambahkan sel darah merah dan membentuk sel darah merah pada janin dan placenta. Semakin sering wanita hamil dan melahirkan maka akan semakin banyak wanita itu kehilangan zat besi dan menjadi semakin anemis.
Gambaran banyaknya kebutuhan zat besi setiap kehamilan :
·         Meningkatkan sel darah Ibu 500 mg Fe
·         Terdapat dalam placenta 300 mg Fe
·         Untuk darah janin 100 mg Fe + Jumlah 900 mg Fe
Jika persediaan Fe minimal, maka disetiap kehamilan akan menguras Fe dan akhirnya menimbulkan anemia pada kehamilan berikutnya. Pada setiap kehamilan relatif mengalami anemia dikarenakan darah Ibu mengalami Hemodilusi (pengenceran) dan meningkatkan volume 38 % - 40 % yang puncaknya pada kehamilan 32 – 34 minggu. Jumlah pertambahan sel darah 18 % - 30 % dan HB sekitar 19 %. Bila HB sebelum hamil sekitar 11 gr maka dengan terjadinya Hemodilusi akan mengakibatkan anemia fisiologi, dan HB Ibu akan turun menjadi kurang lebih 9,5 – 10 gr %.
Setelah persalinan dengan lahirnya Bayi dan placenta maka akan kehilangan zat besi kurang lebih 900 mg dari perdarahan yang dialami Ibu saat persalinan. Saat laktasi Ibu memerlukan kesehatan jasmani yang optimal sehingga dapat menyiapkan ASI unntuk pertumbuhan dan perkembangan bayi. Dalam keadaan anemia laktasi tidak dapat terlaksana dengan baik maka dari itu sbisa mungkin ibu tidak anemis.

K.    PENGOBATAN ANEMIA
1.      Anemiadefisiensi Zat Besi
Penatalaksaan : 
a.    Skrining rutin
·      Pada kunjungan awal, tanyakan tentang riwayat anemia atau masalah pembekuan darah sebelumnya.
·      Minta hitung darah lengkap pada kunjungaan awal.
·      Diskusikan pentingnya mengonsumsi vitamin prenatal (disertai zat besi).
·      Periksa ulang Ht pada 28 minggu kehamilan.
b.    Terapi anemia:
·      Terapi oral ialah dengan pemberian : fero sulfat, fero gluconat, atau Na-fero bisitrat.
·      Bila Hb <10 g/dl dan Ht <30%, lakukan tindakan berikut:
a)    Berikan konseling gizi.
·      Tinjau diet pasien.
·      Diskusikan sumber-sumber zat besi dalam diet.
·      Berikan kepada pasien selebaran mengenai makanan tinggi zat besi.
·      Rujuk ke ahli gizi.
b)   Sarankan suplemen zat besi sebagai tambahan vitamin paranatal. Kebutuhan zat besi saat kehamilan adalah 60 mg unsure zat besi.
·      Tablet zat besi time-release merupaka pilihan terbaik, namun lebih mahal. Setiap sediaan garam zat besi standar sudah mencukupi kebutuhan zat besi.
·      Minum 1-3 tablet per hari dalam dosis yang terbagi.
·      Zat besi diabsorbsi lebih baik pada keadaan lambung kosong. Minum 1 jam sebelum makan atau 2 jam sesudahnya.
·      Vitamin C membantu absorbs zat besi. Minum zat besi disertai jus yang tinggi vitamin C atau tablet vitamin C.
·      Antasid dan produk susu dapat mengganggu absorbs zat bes
·      Lebih baik mengkonsumsi zat besi bersama antasid atau makanan daripada tidak mengkonsumsi sama sekali.
c)    Bila Hb <9 g/dl dan Ht <27% pertimbangkan anemia megaloblastik. Kelola pasien ini menurut panduan terapi anemia.
·      Bila kadar Hb <9 g/dl dan Ht ≤27% saat mulai persalinan, pertimbangkan pemberian cairan IV atau heparin lock saat persalinan.
·      Pemberian preparat 60 mg/hari dapat menaikkan kadar Hb sebanyak 1 g%/bulan. Efek samping pada traktus gastrointestinal relatif kecil pada pemberian preparat Na-fero bisitrat dibandingkan dengan ferosulfat.
·      Kini program nasional mengajukan kombinasi 60 mg besi dan 50µg asam folat untuk profilaksis anemia.
·      Pemberian preparat parenteral yaitu dengan ferum dextran sebanyak 1000 mg (20 ml) intravena atau 2 x 10 ml/im pada gluteus, dapat meningkatkan Hb relatif lebih cepat yaitu 2 g%. Pemberian parenteral ini mempunyai indikasi : intoleransi besi pada gastrointestinal, anemia yang berat, dan kepatuhan yang buruk. Efek samping utama ialah reaksi alergi, untuk mengetahuinya dapat diberikan dosis 0,5 cc/im dan bila tak ada reaksi, dapat diberikan seluruh dosis.
2.      Anemia Megaloblastik.
Penatalaksanaan
a)      Suplemen
·         Vitamin prenatal yang mengandung asam folat dan zat besi
·         Satu sampai dua milligram asam folat per hari untuk memperbaiki defisiens asam folat.
·         Suplemen zat besi, dengan pertimbangan bahwa anemia megaloblastik jarang terjadi tanpa anemia defisiensi zat besi.
b)      Konseling gizi
·         Kaji diet pasien
·         Rekomendasikan sumber-sumber asam folat dalam diet
·         Rujuk ke ahli gizi
c)      Hitung darah lengkap
·         Ulangi hitung darah lengkap dalam 1 bulan.
·         Perhatikan adanya peningkatan hitung retikulosit sebesar 3-4% dalam 2-3 minggu, dan sedikit peningkatan pada hitung Hb dan Ht.
3.      Anemia hemolitik didapat (acquired hemolytic anemia)
Penatalaksanaan
a)      Skrining: Pasien keturunan Afrika-Amerika yang mengalami anemia atau kerap mengalami infeksi saluran kemih (ISK) berulang harus menjalani skrining G6PD.
b)      Terapi
·         Resepkan 1 mg asam folat setiap hari.
·         Berikan daftar obat-obatan yang perlu dihindari.
·         Bila pasien hamil, lakukan kultur dan sensitivitas (culture and sensitivity, C&S) urine bulanan.
·         Konsultasikan dengan dokter bila pasien dalam keadaan krisis atau mengalami anemia berat.

4.      Anemia: Pernisiosa
Penatalaksanaan
a)      Kaji diet pasien terhadap produk hewani. Bila asupan dietnya kurang sumber-sumber vitamin B12 berikan konseling gizi.
b)      Berikan 1 cc (1000 ng) vitamin B12 parenteral per IM setiap bulan.
c)      Tawarkan rujukan ke ahli gizi.
d)     Ulangi hitung sel darah lengkap dalam 1 bulan.
·         Kondisinya membaik bila
o   Morfologi normal
o   Kadar Ht meningkat
·         Bila tidak ada perubahan, konsultasikan ke dokter.
5.      Anemia Sel Sabit
Penatalaksanaan
a.       Programkan skrining sel sabit pada semua pasien Afrika-Amerika:
·         Bila uji negatif, kedua gen normal dan tidak ada masalah.
·         Bila uji positif, minta pemeriksaan elektroforesis hemoglobin.
·         Bila gen homozigot,pasien dianggap beresiko tinggi dan harus dirujuk ke dokter.
·         Bila gen heterozigot, pasien dianggap beresiko rendah dapat dikelola secara normal selama kehamilan dan persalinan.
b.      Pertimbangkan kultur dan sensitivitas urine bulanan karena peningkatan resiko ISK selama kehamilan.

c.        Beri konseling kepada pasien:
·         Jelaskan kepada pasien mengenai sifat sel sabit yang dibawanya.
·         Sarankan pemeriksaan ayah bayi. Bila gen ayah juga heterozigot, ada kemungkinan bayinya menderita penyakit ini.
·         Rujuk pasien untuk konseling genetik bila perlu.



BAB III
MANAJEMENT ASUHAN KEBIDANAN VARNEY
Langkah I : Pengkajian
A.                Data Subjektif
1.      Biodata atau identitas klien pasien
Yang perlu dikaji   :    nama, umur, agama, suku, pendidikan, pekerjaan, dan alamat. Hal ini diperlukan untuk mengenal pasien dan membedakan antara satu pasien dengan pasien lain.
2.      Keluhan utama
·         Ibu mengeluh cepat lelah karena kebutuhan nutrisi ibu untuk melakukan aktifitas tidak mencukupi
·         Sering pusing, konsentrasi hilang, mata berkunang-kunang, malaise disebabkan karena kerja jantung yang meningkat untuk memompa darah keotak karna otak kekurangan oksigen
·         Nafsu makan turun (anoreksia) karena ibu kekurangan asam folat sehingga menyebabkan ibu penurunan nafsu makan
·         Nafas pendek (pada anemia parah)
·         Keluhan mual muntah lebih hebat pada hamil muda
3.      Riwayat Pernikahan
Kehamilan muda    :    Usia dapat mempengaruhi kebutuhan makanan pada wanita, seseorang yang masih berada di usia yang muda akan membutuhkan makanan bergizi untuk pertumbuhannya sendiri. Apalagi jika di iringi dengan kehamilan, kebutuhan makanan bergizi akan semakin meningkat, untuk memenuhi kebutuhan ibu dan kebutuhan janin.
4.      Riwayat Menstruasi
Yang dinyatakan adalah HPHT untuk menentukan tafsiran persalinan, siklus, banyak, bau, warna, dan apakah nyeri waktu haid, serta kapan mendapat haid pertama kali.
Banyak darah haid ibu saat menstruasi       :    karena apabila ibu selalu mengalami pengeluaran yang banyak saat menstruasi, kemungkinan ibu akan mengalami anemia jika konsumsi makanan yang bergizi ibu kurang.
Siklus menstruasi        :    Apabila siklus menstruasi ibu tidak lancar, berkemungkinan kebutuhan nutrisi ibu kurang terpenuhi, karena salah satu yang mempengaruhi lancarnya menstruasi adalah pemenuhan gizi
5.      Riwayat obstetric yang lalu
Kehamilan yang lalu, kemungkinan ibu pernah mengalami tanda-tanda dari anemia dan mengeluhkan hal yang sama pada kehamilan sekarang.
Kehamilan yang lalu, jika ibu mengalami persalianan preterm, berat badan bayi lahir rendah, bayi lahir dengan cacat congenital. Hal tersebut terjadi karena kekurangan nutrisi diantaranya zat besi dan asam folat, jika kekurangan asam folat bayi akan mengalami gangguan pertumbuhan saat masa gestasi.
6.      Riwayat kehamilan sekarang
Kemungkinan ibu merasakan pusing, cepat lelah, lemah, lesu, dan mata berkunag-kunang, hal tersebut terjadi karena untuk melakukan aktifitas ibu tidak memiliki tenaga karena hb ibu rendah dan kemampuan darah ibu untuk mengankut makanan tidak mencukupi
7.      Riwayat Kesehatan
Berkemungkinan ibu pernah mengalami penyakit gangguan darah, dan pernah melakukan haemodialisa, karna tindakan HD akan menigkatkan pengkonsumsian asam folat
Berkemungkinan ibu sedang menderita malaria, karena penderita yang mengalami malaria akan mengakibatkan perdarahan
Riwayat kontrasepsi
Penggunaan KB pil dapat menebabkan kekurangan asam folat, karena pil KB mengurangi penyerapan asam folat
8.      Riwayat social, ekonomi, dan budaya,
Jika ekonomi ibu tidak memadai akan mempengaruhi terhadap pemenuhan nutrisi
Social budaya yang melarang wanita hamil untuk mengkonsumsi makanan seperti ikan dan telur selama masa kehamilan. Serta social budaya yang beranggapan wanita hamil beristirahat adalah tindakan negative
9.      Riwayat psikologi
Pada ibu yang mengalami gangguan psikologi kebanyakan tidak memperdulikan kehamilannya sehingga pemenuhan nutrisi tidak dicukupi
10.  Kebutuhan dasar
Pemenuhan nutrisi yang tidak mencukupi sangat mempengaruhi pertumbuhan janin dalam rahim ibu, jika pada trimester I ibu kekurangan nutrisi janin akan mengalami gangguan congenital, sedangkan pada trimester III ibu akan mengalami pretererm dan janin akan mengalami BBLR
Aktifitas sehari-hari ibu yang selalu dan sering yang melakukan kerja berat akan meningkatkan kebutuhan nutrisi saat hamil

B.                 DATA OBJEKTIF
a.       Pemeriksaan umum
Saat dilakukan pemeriksaan tanda-tanda vital, tekanan darah rendah, nadi cepat, suhu normal, pernafasan normal. Hal ini terjadi karena ibu yang lelah, letih, lesu karena kebutuhan nutrisi tidak terpenuhi, sehingga kemampuan jantung memompa darah semakin kuat untuk pemenuhan kebutuhan oksigen ke seluruh tubuh.
b.      Pemeriksaan khusus
a.Inspeksi
Di dapatkan hasil ibu telihat pucat, konjungtiva pucat, dan ibu terlihat lemah, letih.
Kemungkinan perbesaran perut tidak sesuai dengan usia kehamilan, karena tafsiran berat badan janin rendah.
b.         Palpasi
Leopold I : tinggi fundus tidak sesuai dengan usia kehamilan.
c.Auskultasi
DJJ tidak teratur karena kebutuhan oksigen ke janin tidak terpenuhi sehingga menyebabkan janin asfiksia.
d.         Pemeriksaan tafsiran berat badan janin
TBBJ tidak sasuai dengan usia kehamilan ibu, karena pertumbuhan janin terganggu akibat nutrisi ibu yang kurang.

C.                 Pemeriksaan penunjang
a.       Laboraturium
Darah : HB didapatkan Pada trimester I < 11,0 gr%, pada trimester II < 10,5 gr%, trimester III < 11,0 gr%.
Hematokrit : pada trimester I  <33%, trimester II < 32%, trimester III < 33%.
b.      USG
Didapatkan hasil ukuran janin kecil dan tidak sesuai dengan usia kehamilan.



Langkah II : Interpretasi Data
Data dasar yang diinterprestasikan menjadi masalah atau diaknosa spesifik yang sudah diidentifikasikan. Di dalam interprestasi data, terdapat tiga komponen penting didalamnya yaitu :
A.      Diaknosa
Ibu hamil G..P..A..H usia kehamilan......... janin hidup, tunggal, intrauterine, letkep, jalan lahir normal, ku ibu dan janin baik
Diagnose ditegakkan pada ibu melalui dasar :
Anamnesa
·         Ibu mengatakan ini kehamilan ke berapa
·         Ibu mengatakan pernah menjalani persalinan atau tidak
·         Ibu pernah mengalami keguguran atau tidak
·         Ibu mengatakan jumlah anak yang hidup
·         HPHT
·         Kapan ibu merasakan pergerakan janin pertama kali
Pemeriksaan fisik
·         TTV : TD, P, N, S
·         Inspeksi
Ø  Terdapat chlosma gravidarum
Ø  Terdapat hiperpigmentasi areola
Ø  Terjadi perbesaran kelenjar sebasea
Ø  Perbesaran perut sesuai dengan usia kehamilan
Ø  Terdapat linea nigra atau linea alba
Ø  Terdapat strie gravidarum
·         Palpasi
Ø  Pemeriksa merasakan pergerakan janin
Ø  Melakukan pemeriksaan leopold I, II, III, IV
Ø  Pasien tidak merasakan nyeri saat dilakukan pemeriksaan abdomen
·         Auskultasi
Ø  Dengan mendengarkan DJJ
·         Pengukuran ukuran panggul
Ø  Lakukan pengukuran distansia spinarum
Ø  Lakukan pengukuran distansia cristarum
Ø  Lakukan pengukuran conjugata eksternal
Ø  Lakukan pengukuran lingkar panggul
B.     Masalah
    i.      Ibu mengalami anemia
Dasar :
·         Pemeriksaan penunjang
Ø  anemia ringan hB 9 – 10 gr %
Ø  7 – 8 gr % Anemia sedang
Ø  < 7 gr % Anemia berat.
  ii.      Gangguan aktivitas
Dasar
·         Ibu merasakan kram pada kaki
·         Ibu mengatakan cepat lelah
iii.      Gangguan rasa nyaman
Dasar
·         Ibu merasa cemas menjelang persalinan
·         Ibu mengatakan cepat lelah
·         Ibu mengatakan kurang istirahat
c.       Gangguan pemenuhan nutrisi
·         Ibu terlihat pucat
·         Ibu mengatakan tidak nafsu makan
·         Ibu tampak lemas

ii.              Kebutuhan
·         Penyuluhan tentang senam hamil dan latihan relaksasi.
·         Penyuluhan tentang kebutuhan gizi ibu hamil
·         Penyuluhan tentang persiapan persalinan.
·         Penyuluhan tentang pentingnya istirahat yang cukup saat hamil
·         Berikan terapi
Ø  Tablet Fe : 2 x 1 tablet/ hari
Ø  Kalsium laktat : 3 x 1 tablet/hari
Ø  Vitamin B kompleks: 3 x 1 tablet/hari
Ø  Vitamin C : 3 x 1 hari
·         Anjurkan pada ibu cara mengkonsumsi zat besi

C.     Identifikasi Diagnosa Dan Masalah Potensial
Potensial terjadi persalinan lama, terjadi infeksi, perdarahan antepartum, ketuban pecah dini (KPD), terjadi sub involusi uteri yang menimbulkan perdarahan antepartum, pengeluaran ASI kurang
D.    Tindakakn segera
Tindakan segera pada ibu hamil dengan anemia dibutuhkan jika anemia tersebut disebabkan oleh perdarahan mendadak dan membutuhkan kolaborasi dengan dokter.
E.     Perencanaan
1)      Jelaskan pada ibu kondisinya saat ini
·         Ajarkan pada ibu cara menjaga kondisinya selama hamil
2)      Jelaskan pada ibu pentingnya breast care dan senam hamil
·         Ajarkan bagaimana cara breast care dan senam hamil
·         Evaluasi cara ibu melakukan breast care dan senam hamil
·         Libatkan keluarga untuk mengingatkan ibu untuk melakukan breast care dan senam hamil
3)      Jelaskan pada ibu tentang kebutuhan gizi ibu hamil
·         Anjurkan pada ibu untuk mengkonsumsi makanan gizi seimbang
·         Anjurkan pada ibu untuk makan sedikit tapi sering
·         Libatkan keluarga agar membantu ibu untuk mengkonsumsi makanan gizi seimbang
4)       Anjurkan pada ibu untuk istirahat yang cukup dan mengurangi aktifitas yang berlebihan dan berat
5)      Berikan informasi tentang tanda-tanda bahaya kehamilan
6)      Berikan informasi tentang persiapan persalinan dan tanda-tanda persalinan
7)      Anjurkan pada ibu untuk melakukan kunjungan ulang segera jika ada keluhan
BAB
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Perjalanan penyakit dimulai dengan terpaparnya host yang rentan (fase suseptibel) oleh agen penyebab. Sumber penyakit (agens) pada anemia ibu hamil diantaranya dapat berupa unsur gizi dan faktor fisiologis. Pada saat hamil, ibu sebagai penjamu (host).
Tahap prepathogenesis adalah tahap sebelum terjadinya penyakit. Sehingga, tahap ini terdiri dari fase suseptibel dan subklinis (asimtomatis). Pada tahap ini, secara patofisiologis anemia terjadi pada kehamilan karena terjadi perubahan hematologi atau sirkulasi yang meningkat terhadap plasenta. Jika penyebab yang terjadi pada ibu hamil secara beriringan maka akan menimbulkan manifestasi klinis anemia.
Pada saat tanda dan gejala tersebut muncul, tahap inilah yang disebut dengan tahap awal pathogenesis. Tahap ini berakhir sampai fase kesembuhan, kecacatan atau kematian. Keparahan dari penyakit yang dialami akan ditentukan oleh faktor agent, host dan lingkungan.
B.     Saran
Diperlukannya penangangan yang tepat terhadap faktor lingkungan (fisik, biologis dan sosial ekonomi), terlebih faktor sosial ekonomi. Kondisi sosial berupa dukungan dari keluarga dan komunitas akan mempengaruhi kejadian anemia pada ibu hamil. Jika keluarga mendukung terhadap intake nutrisi yang adekuat pada ibu hamil dan memotivasi dalam memeriksakan kehamilannya secara rutin, maka kemungkinan kecil terjadi anemia.



DAFTAR PUSTAKA
Manuaba, I.B.G. Pengantar Kuliah Obstetri.EGC.Jakarta:2007
Prawiroharjo,Sarwono. Imu Kebidanan.PT. Bina Pustaka Sarwono Prawiroharjo.Jakarta,2009
J. Lenevo,Kenneth. Obstetri Williams. EGC. Jakarta,2009


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar